Aktivis di waktu Sempit

Bismillahirrahmaanirrahiim…

Assalamualaikum kawan kepik jingga 🙂

Selamat berlibur bagi yang merayakannya

 

Akhir-akhir ini aku disibukkan dengan memikirkan skripsi atau Tugas Akhir, maklum mahasiswa semester akhir. Dan bukan itu saja, akhir-akhir ini pun aku terjebak ke dunia yang sepertinya bukan aku banget. Dimulai dari terjebaknya aku mengikuti Latihan Kepemimpinan salah satu Himpunan Mahasiswa yang cukup punya nama, kemudian menggantikan temanku untuk mengikuti Musyawarah Nasional salah satu aliansi BEM tingkat Nasional, dan terakhir Latihan Kepemimpinan Kebangsaan yang dibuat oleh gerakan baru yang pesertanya terdiri dari BEM atau Ormas/OKP.

Waduh, bahasanya aja udah asing banget kan. Sebenarnya tugas aku hanya meliput dan membuat berita untuk social media di organisasi kampusku, dan mau tidak mau aku menyerap diskusi, obrolan, materi dll selama acara berlangsung.

Aku juga baru pertama kali ikutan aksi demo di jalan di semester akhir ini, rasanya telat sekali. Kemana saja aku selama ini. Tapi ya karena awalnya jalan ini bukan pilihanku, bahkan mungkin hingga sekarang masih belum menjadi tujuan utama dan orientasiku, sekedar mengambil pengalaman saja. Kebaikan, kebenaran dan hikmah akan kita dapatkan dimana saja bukan?

Alhamdulillah, selalu banyak sisi positif dan hikmah yang dapat diambil, aku jadi sedikit-sedikit tahu bahasa yang mungkin ‘mahasiswa banget’, bahasa-bahasa politik, aku jadi tahu mars mahasiswa. Ya, selama ini aku hanya kuliah-main-kuliah-main, tanpa tahu dan bahkan acuh terhadap gerakan-gerakan mahasiswa progresif.

Better late than never, meskipun tidak menjadi orientasiku, tetapi kegiatan-kegiatan ini menjadi salah satu batu loncatan tentunya bagi kehidupanku kedepannya, seperti mengenal banyak relasi dari kampus lain, orang-orang hebat dari organisasi lain, dsb.

 

Tidak Seperti

Mengenalmu beberapa tahun lalu
Aku pikir pun akan berlalu
Namun aku selalu diam
Dengan doaku tiap malam
Agar kau selalu ada
Akupun ada
Bagaimanapun keadaannya
Bukan sebagai apa2
Hanya sebatas ‘ada’
Itu saja buatku bahagia

Selang bertahun
Doa yang terkabul
Aku dan kau
Tanpa ikatan
Namun selalu terkoneksi
Aku percaya inilah yg disebut
‘Yang terbaik’ sesuai rencanaNya
Aku tak berharap akan jadi apa

Terimakasih untuk selalu ada
Meski aku dan kamu
Tidak pernah berhenti dalam waktu dan tempat yg sama
Percaya bahwa doa ini mengiringimu kemana saja
Aku .. tak berharap lebih dari ini
Keramahanmu dan sikapmu menganggapku ada saja
Syukur sekali ..

Hati ini memang liar
Coba peruntungan sana sini
Akhirnya kau selalu di nomor satu
Aku pun tak paksa ini harus jd akhir
Tapi sekarang ini
Aku hanya menikmati
Bagaimana aku menyalurkan rasa
Bukan pada pertemuan
Juga telponan, line-an, kencan
Bukan…
Aku mengagumimu dari jauh
Kaupun tahu
Dan aku suka caramu
Yang tidak menggebu
Juga tidak menegaskan
Tak apa
Kita pun takkan tahu akhir
Kan bawa kita kemana

Kita adalah sepasang yang menyayangi tanpa ikatan
Tidak seperti
Orang2 kekinian
Karena tidak mau melanggar aturan Tuhan
dan tidak memaksa takdir

Tapi aku masih semogakan
Sanding aku di masa yg akan datang
Dirimu yg namanya ada di angan
dan doa yg melayang

Ke Rumah Hantu Pakai Headset

Assalamu’alaikum 🙂
Hello, guys .. apa kabar? Semoga bahagia selalu yaaa

Hari minggu kemarin Alhamdulillah gue dikasih rezeki untuk silaturahim sambil main sama temen SMA sewaktu pesantren. Rezeki itu bukan hanya berupa uang dan materi, tapi teman2 dan sahabat yg baik yg selalu mengingatkan kepada Allah swt itu juga berupa nikmat dan rezeki yang harus disyukuri.

Jadi berawal dari grup di line, gue ga tau kenapa gue tiba2 ada di grup itu, mungkin karena kebetulan alumni dari pesantren gue yg domisili di Bogor dan ‘aktif’ kalo diajak hang out, tapi ada satu orang Bandung juga. Gue jarang bgt nimbrung di grup itu, tapi pas gue ga sengaja liat ada yang nyebut nama gue, gue langsung nyaut. Bla bla bla, intinya mereka ada rencana buat jalan2 ke JungleLand Sentul, Bogor. Alhamdulillah kabar baiknya kayanya gue bisa banget, emang butuh refreshing jg dan lagi ada rezekinya, kemarin2 dapet job yg lumayan, pesenan 9 LineArt yang gue kasih setengah harga dan biaya ongkos lupa gue masukin, tapi gak apa2, itung2 kan pengalaman dan bisa jd portfolio juga.
Dan ini salah satu dari karya gue yang bisa dipesan 😀

14729293_1239268009427175_8333460248691562662_n

Oh iya jadi gue tinggal di Kemanggisan, Jakarta sama Ninin, Tante, Om dan Sepupu gue selama kuliah. Sebelum gue pulang ke Bogor, gue jemput temen gue dulu yang lagi tinggal di Purwakarta. Kita ketemuan di Stasiun Jakarta Kota, gue naek ojek online kesana dan sambil keliling sekitar Kota Tua dan seneng banget. Perasaan waktu itu gue udah dua kali kesana tapi biasa aja yah. Nah, ketemulah kita, terus cus lagi naik commuter line ke Bogor Kota, selama perjalanan kita ngobrol2 dan curhat2, yaa namanya juga cewek yaa ses.
Kebetulan orang rumah lagi pada pergi, ke Ciawi dan nginep bareng anak2 yatim dan santri. Gue cuma berdua sama temen gue, dan akhirnya gue berasa bertanggung jawab penuh gitu sama keadaan dan keamanan rumah. Gue yang biasanya males bgt masak, jadi masak. Jarang banget meriksain lampu, kunci pintu, isi ulang air pure it jadi ngelakuin hal itu semua. Gue enjoy sih, tapi karena sehari-hari gue gak dituntut itu (atau kalaupun dituntut gue ngerasa masih ada orang yg bisa ngerjain) jadinya gue ga ngerjain hal2 itu 😀 hehe. Nah, beda sama temen gue yg nginep, kalo dia tuh anaknya super rajin dan apik bgt, gue bikin spaghetti aglio olio ala2 sama dia dan beuh shedaaapp .. walaupun agak asal2an tapi enak banget.

Besoknya ketemuan lah gue sama temen gue ke Unpak, temen2 gue yang lain udah nunggu buat pergi bareng ke JungleLand.

Belom apa2 udah ketawa ketiwi aja, temen2 gue itu emang ratunya bodor dari dulu juga. Selalu seru sama mereka, tapi gue kayak agak kurang nyambung juga sih sebenernya.
Di mobil gue bertiga kedapetan duduk di belakang mobil yg ternyata gak ada bangkunya, masih bagasi gitu, terpaksalah kita duduk di kelas ‘ekonomi’.

Pas udah sampe kebetulan banget ada bapak2 yang jual harga tiket lebih murah, kebetulan banget dan tiketnya valid.

Dan gue masuk rumah hantu, di tempat antri gue pasang headset dan setel musik biar ketakutan gue teralihkan. Sebelumnya gue udah pernah masuk situ, yang bikin gue takut itu petugas2 yang suka nowel-nowel atau isengin pengunjungnya, kalo sama yang boneka2nya sih ga terlalu. Dan mindset gue bilang kalo yg bikin serem itu suaranya, makanya gue pasang headset. Daaan sampe keretanya selesai ngelilingin rumah hantu itu gak ada sama sekali hantu2 manusia, terus gue gak ketakutan, while temen gue udah heboh dan teriak2. Aneh, sebegitunya pengaruh audio sama perasaan yaaa.. wii jadi baper.

 

Jalan sama mereka tuh seru banget, ketawa2 terus, apa adanya, jujur banget dan sunda asli banget, jadi kalo ngelucu yaa lucu selucu-lucunya menurut gue dibanding lucunya anak Jakarta (ini menurut sudut pandang gue ya). Bahagia itu sederhana. ketemu temen lama, yang gak jaim, yang terbuka apa adanya, yang selalu bikin ketawa… Aaah.. coba kalian tau gimana senengnya gue, tapi malu buat menginterpretasikannya lewat bahasa langsung ke kalian.

Oh iya satu lagi yang favorit di JungleLand selain kebersamaan bareng mereka, wahana DISK’O itu asik banget dan pertama kali ada di Indonesia. Gue terinspirasi waktu pertama dateng ke JungleLand dan gak kesampean naikin itu karen ujan, terus gue liat abang2 petugas JungleLand lagi nyobain gitu dan mukanya sumpah flat abis gak ada teriak2 atau histerisnya, yaa memang karena dia sudah biasa. Terus gue pengen buktiin gitu, si abang2 aja bisa mukanya seflat itu, pasti gue juga bisa dong. Eh ternyata… ekstrim abis, gue ga sangka bakal seheboh itu.
Alhamdulillah ala kulli haal yaAllah
Jangan lupa untuk bersyukur setiap hari, atas hal2 yg tersadari maupun tdk kita sadari
Karena nikmat Allah begitu luas, satu detik saja kita sudah dianugerahi ribuan bahkan juataan nikmat. contohnya bernafas, kesehatan, kenyamanan, rasa aman, rizki berupa makanan dan kebutuhan yang terpenuhi, teman2, orang tua, keluarga, kesempurnaan fisik, pendidikah, pengerahuan yang mana itu semua jika Allah menghendaki untuk menariknya maka Dia pasti mampu dan bisa, nyatanya hal2 itu  masih bisa kita nikmati, MasyaAllah